Wednesday, September 25, 2013

Cinta Kasih Ibu

Oleh: Thibyan*

Indahnya ketika kita memberi tanpa menuntut balas, give and forget. Menerima mungkin, tapi tanpa mengharapnya kembali. Karena semua ia lakukan hanya untuk mendapat keridhaan sang Khalid. Sesekali butiran bening itu menyesali semua tingkahnya selama puluhan  tahun yang silam. Bahkan  ia berani  Pergi meninggalkan keluarga tanpa kabar walaupun hanya sepucuk surat. Dengan berargumen bahwa  ibunya telah membuatnya malu, membuatnya hina dengan apa yang ia punya.  Tapi Kini, tepat di akhir penyesalan itu tiba. Mengeluh dan menangis sedih akan kepergiannya. Mengharapkan sesuatu yang mustahil akan terjadi, Seperti dahulu lagi.

*****
Ayahnya telah meninggal pada tsunami, sekarang ia hanya tinggal dengan ibu. Yach, seorang ibu yang ia kenal sebagai tunanetra sedari kejadian itu. Tak jarang terdengar  hinaan dan caci maki  dari sebagian anak-anak sekolah AL-TAFIA ketika bu Faridah menjajakan lontong . tapi, semua itu ia lalui bak angin  tak bertiup.

Seperti biasanya, bu faridah mengayuh sepeda bututnya sembari menjajakan lontong.
Tepat di pekarangan sekolah.
“ eh, sibuta datang “ kata Retno, anak kelas 111A.
“ iya, yuk kita kerjain “ tambah Doni.
“ yuk “ sahut Dedi yang nggak kalah jailnya ngerjain orang tua.
“ hahahaha,,, si buta datang, si buta datang “ mereka sahut menyahut mengatai bu faridah.

Mereka pun tidak hanya  menghina, tapi mereka juga melukainya. Ditahanlah jalan laju sepeda miliknya dengan rantai, tepat ditengah-tengah jalan. Sehingga ia terjatuh ditanah. Betapa malang nasib si ibu.

Dari jauh sana, Faiz melihat ibunya yang diperlakukan seperti itu. Mata hatinya melihat sedih, tapi ia mengabaikannya. Mengabaikan ibunda  karena malu kepada kawannya.  berat hati ia meninggalkannya sendiri. Tapi, itulah realita .Tak lama setelah itu bu  faridah mencoba bangun, dan melanjutkan kembali langkahnya menuju kantin sekolah. 

******

“  Assalamualaikum pak “ salam faiz kepada wali kelas, pak Azman.
“ waalaikum salam , masuk faiz “  sahut pak Azman.
“ pak, saya minta surat pernyataan wali murid tentang hal beasiswa yang bapak bicarakan akhir pekan lalu ”
“ surat itu harus diambil oleh orang tua kamu “ jawab pak Azman memberi pengertian
“  pak, tapi… “  seketika suaranya  terhenti.  
“  iya, bapak mengerti Faiz. Tapi,  kamu masih punya orang tua . Lain halnya jika kamu hanya tinggal sendiri.  ( beliau menghela napas panjang ) Saya izinkan kamu untuk terakhir ini saja “ kata pak Azman dan mengambil surat yang dimaksudkkan Faiz.
“ iya pak, terima kasih “ sahut Faiz sembari menjabat tangan wali  kelas.

Sepulang sekolah, Faiz membuka lembaran yang berisikan kesediaan  wali murid. Dalam diam ia menandatangani semua persetujuan  mengenainya .
“ anak ibu sudah makan “ tanya bu faridah dari ruang tengah.
“ iya bu, saya sudah kenyang “ sahutnya mengharap ibu  tidak membawakan makanan pada  saat itu.
“ eum, ya sudah. Nanti kalau kepingin makan ada  mie goreng  kesukaan kamu  lho,  dimakan ya ! “ godanya.   
“ iya bu, sebentar lagi faiz makan “ jawabnya seraya fokus kembali kepada surat itu.

Keesokan harinya  Faiz mengembalikan surat itu kepada pak Azman
“ pak , ini suratnya “ kata faiz.
“ iya “ jawabnya serta  mengambil surat dari tangan Faiz.
“ Faiz “ panggil pak Azman.
“ iya pak “ sahut Faiz sambil menoleh kearahnya.
“  Faiz, Tolong  perhatikan ibumu, Jaga dia baik-baik. Jangan biarkan ia terluka . karena ridhanya Allah ada pada keridhaan orang tua. Dan kebencian Allah ada pada kebencian mereka ”  begitulah notice pak Azman seakan tahu apa yang dia perbuat selama ini.
“ baik pak “ jawab faiz . kemudian ia kembali beranjak menuju kelasnya.

*********
  
Tepat di sepertiga malam wanita tua itu bangun dari tidurnya, memohon kehadirat sang ilahi rabbi. Mengeluh dan mengadu semua keluh dan kesah yang ia alami. Serta mencurahkan semua  syukur atas dirinya dan Faiz.

“ ya Allah puji dan syukurku kepadamu, shalawat dan salamku untuk panglima padang pasir, tak kenal lelah dan bahaya dalam menyampaikan risalahMu. Tuhan yang maha esa, ampunilah dosa-dosa yang pernah aku lakukan dan ampuni juga dosa-dosa yang dilakukan anakku (Faiz)  baik yang kami sengaja maupun yang tidak. Sesungguhnya engkau maha luas ampunannya. Ya  Allah, syukurku atas nikmat sehat, islam, dan iman yang engkau berikan.  Ya Rabbi, engkau yang mengetahui  semua isi hati kami. Jadikanlah faiz anak yang berguna bagi nusa dan bangsa. Lindungi langkahnya , bahagiakanlah ia didunia dan diakhirat “ amin ya rabbal alamin.
Wanita tua itu mengalihkan pandangannya kepada Faiz yang sedang tertidur pulas di kamar sebelah. Hatinya senang, bahagia memikilinya. Walaupun ketika ia menjajakan makanan disekolah ia tidak sering bersua apalagi duduk makan bersama. Sungguh ikhlas perempuan ini, mengais rezeki  demi anaknya. Terkadang rindu membuncah, ingin melihat wajah dan keaktifan Faiz di sekolah.  Seketika itu pula Ia tersenyum  sambil membayangkan tingkah anak tunggalnya.

Dikecupnya kening Faiz . “semoga Allah memberkahi dan melindungi tindak dan langkahmu wahai anakku “ batin bu Faridah. Itulah cinta, terkadang ada benarnya ketika orang mengatakan “ cinta itu buta “ kenapa ? karena  jika cinta itu telah tersemai dalam lubuk hati seseorang. Pada saat itulah yang dicintai akan dirawat, dijaga, hingga akhir hayatnya.

*******

lima  tahun usai kepergian Faiz. Tanpa kabar dan surat kepada bu Fariqah. Terkadang ia berpikir bahwa anaknya sangat sibuk, ia tidak sempat pulang ke kampung pada hari-hari kerja. Iapun mengharapkan agar bisa berkumpul dengannya di momen lebaran, karena waktu itu tanggal merah, kebanyakan perantau pulang ke kampung halamannya masing-masing. Tapi penantian itu sia-sia .

ketika Taufik datang mengunjunginya di Maheng ( nama daerah terpencil, Aceh ) ia senantiasa menayakan keadaan dan keberadaan Faiz.

“  bagaimana kabar Faiz , nak ?” tanya bu Faridah ingin tahu.
“ tidak ada kabar buk “ jawab Taufik dengan suara lemah.
“  nanti kalau ada kabar tentang nak Faiz, tolong beritahu ibu ya “ pintanya kepada Taufik.
“ iya buk, insyaAllah “ sahutnya.
“ bagaimana dia pergi tidak beritahu kabar untukmu, Dah “ tanya Khadijah, ibu Taufik
“ dia sibuk Jah, lebaran tahun ini ia akan pulang, saya yakin “ balas bu Faridah.
“ nanti kita tunggu, dia pulang nggak “   sahut bu Khadijah kesal dengan tindakan Faiz.

Pagi menjelang siang , bu faridah singgah  ke warung dekat rumahnya.  Seperti hari-hari awal bulannya ia membeli keperluan sehari-hari mulai dari sabun , beras, dan lainnya yang menjadi kebutuhan. Tiba-tiba matanya tak sengaja tertuju kepada majalah yang tergantung di depan sana, tepat di sudut kanan. “ khairul Faiz “ batinnya. Dilihatnya lagi gambar sampul majalah itu. “ ini putraku” batinnya.

Bu faridah mempercepat langkah kakinya menemui  Taufik di kebun. Merekapun  bercakap tentang keberadaan Faiz.

“ sekarang Faiz jadi orang sukses mak “ kata Taufik sambil melihat profilnya.
Bu faridah menggangguk paham. Air matanya berderai berai, terharu melihat anaknya yang berhasil meraih cita. Kembali ia bersyukur atas nikmat yang diberikan Allah, sang raja dunia.

*******

Untuk kesekian kali hati ini merindu akan kehadirannya, air bening mulai menguak disudut mata.  “ akankah dia rindu seperti diriku merindunya “ batin bu Faridah. Akhirnya ia berjalan mencari jejak Faiz, sang buah hati. Ditengah pencariannya ia berdoa agar dipertemukan dengan anaknya.

Ia berhenti di depan sebuah gerbang. Tampaklah rumah ini sangat besar. Ditambah dengan aksesoris taman yang memukau. Di sampingnya ada kolam renang yang mungil kecil, tempat bermain anak-anak. Persis seperti yang digambarkan dalam majalah yang pernah dibacanya tentang profil Faiz .  

“ han, hantu. Hantu “ tangis Riva  ketika melihat mata  bu Faridah.
“ bukan, ini nenek “ balasnya.
“ hantuuuuuuuuu “ teriak anak kecil itu sambil menangis nyaring.
Rani segera berlari ke arah depan pekarangan rumah, tempat anaknya bermain.
“ bukan, itu bukan hantu nak “ kata Rani seraya menenangkan anaknya.
“ ada apa Ran “ tanya  Faiz dari pintu sambil melanjutkan langkah.
“ ini, Riva takut lihat beliau “ kata Rani seraya menoleh ke arah bu Faridah.
Seketika mata Faiz dan bu Faridah saling bertemu, “ Ibu” batin Faiz. “ Faiz “ anakku
“ kamu mengenali ibu itu ? “ tanya Rani seolah ia dapat membaca pikiran suaminya.
“ tidak, yuk kita masuk kedalam “ sahutnya menepis kebenaran yang ada.
Merekapun memasuki rumah megah itu. Dengan kesedihan yang melanda ia pulang. “ternyata Faiz tidak mengenaliku lagi “ batin seorang ibu.

******

Dua bulan berikutnya, ada kejadian aneh yang dialami Faiz. Hatinya tidak tenang. Kehidupannya  tidak secerah dahulu. Perusahaannya bangkrut, tenaga kerja berkurang, ditambah mertua yang acapkali marah-marah kepadanya. Apa sebenarnya yang terjadi?
Pikiran Faiz menerawang membayangi bu Faridah, wanita buta yang dihina dan dicaci kawan-kawannya dulu, wanita yang selalu tersenyum di kala yang lain cemberut, wanita yang sangat tengar menghadapi masalah. “ ibu”  parau suara  Faiz menyebut namanya.

Sejam mendatang, tiba Faiz di rumah ibunya.
“ ibu. Ibu  “ panggil Faiz. Panggilan itu tidak mendapat sahutan. Kembali ia menutup pintu serta menuruni anak tangga rumah.
“  Faiz “ panggilan itu membuatnya menoleh ke arah kanan.
“ taufik “ balasnya. Tersenyum Taufik melihat sahabatnya yang sukses itu.
“ kenapa sekarang  kamu pulang Iz “ tanya Taufik.
“ apa karena kamu sudah bangkrut, atau kamu minta didoakan ibu, sekarang sudah terlambat Iz. kamu sukses dan kaya , itu berkat doanya. Sekarang.. “ seketika Taufik menahan pedih di hati.
“ Sekarang kamu tidak ada yang doain lagi “ tambahnya.   
“  sudahlah Faiz, ini ada titipan untukmu dari ibu” kata Taufik sambil mengambil selembar kertas kusam dari sakunya.
“ dahulu, ketika kamu tidak pulang. Ibumu selalu menayakan kabar. Dia juga banyak bercerita tentangmu. Kamu menjamunya  dua bulan yang lalu. Istri dan mertuamu juga sangat ramah kepadanya, begitu katanya “  Taufik mengulang kembali cerita bu Faridah.
“ saya pamit dulu “ kata Taufik sambil beranjak pergi.

 Assalamualaikum Faiz, anak ibu
Bagaimana kabarmu nak ? semoga dirimu selalu dalam lindungan Allah. Disini ibu selalu mendoakanmu semoga rahmat dan hidayahNya selalu tercurahkan untukmu. Mungkin Faiz malu mengakui ibu sebagai ibunya Faiz. Maafkan ibu ya nak ? ini bukan kehendak ibu tapi, inilah ibu, manusia biasa yang penuh keterbatasan.

Tepat tanggal 26 desember 2004, tsunami melanda Aceh.kita sekeluarga dibawa arus. Hanya saja kita masih diberi napas untuk hidup. Berbeda dengan ayah yang  telah pergi bersama ombak badai tsunami. Pada saat itu matamu dioperasi karena terkena racun. Semenjak itu ibu relakan sebelah dari mata ibu untuk Faiz. Inilah yang ingin ibu sampaikan kepada Faiz suatu hari nanti, kini tepat sudah waktunya.
Wassalamualaikum anakku

Begitulah cerita Faiz.  Penyesalan ruh pada  hari-hari kelam. Menangis pilu mengharap ia akan kembali. Semoga dengan cerita singkat ini kita dapat mengambil Ibrah . bagaimanapun, apapun mereka adalah orang tua kita. So, jagalah perasaannya. Jangan  buat mereka menagis sedih dengan tingkah laku kita. Bahagikan orang tua dengan cinta dan kasih.


*Penulis adalah kru el-Asyi
Badan Takaful Aceh


No comments:

Item Reviewed: Cinta Kasih Ibu Rating: 5 Reviewed By: Admin