Thursday, February 27, 2014

Menilik Buku ‘Aceh di Mata Dunia’


Kairo, (27/2). Sosok Dr. Hasan Muhammad di Tiro, tokoh kunci gerakan Aceh Merdeka yang meninggal pada 3 Juni 2010, dan merupakan tokoh perjuangan masyarakat dalam mempertahankan perjuangan Aceh menjadi topik menarik untuk dibincangkan. Salah satu karya fenomenal beliau buku ‘Aceh di Mata Dunia’ kembali diangkat ke permukaan dalam acara ‘Bedah Buku Aceh di Mata Dunia’di Meuligoe Keluarga Mahasiswa Aceh (KMA). Hal ini tidak lain untuk mengenang jejak dan pemikiran briliannya dalam pergolakan politik di Aceh serta melihat bagaimana Aceh melihat diri sendiri sebagai Aceh.

Buku yang diterbitkan oleh Bandar Publishing-Banda Aceh pada 2013 lalu, aslinya ditulis dalam bahasa Aceh dengan judul ‘Aceh Bak Mata Donya’ lahir pada tahun 1986 di New York dengan tujuan bagaimana Aceh bisa melihat diri sendiri sebagai Aceh? Hal ini disebabkan oleh krisis politik yang terjadi pada masyarakat Aceh masa tersebut.

Teungku Azmi Abu Bakar, editor majalah el-Asyi dan pemerhati budaya Aceh di Kairo menjadi pembedah dalam acara tersebut mengungkapkan,“Sosok Teungku Hasan Tiro adalah sosok ideology dan sejarawan yang memiliki semangat keilmuan yang tinggi juga seorang pakar hukum dalam perpolitikan di Aceh. Karya-karya fundamental beliau menjadi salah satu bacaan menarik di pustaka-pustaka New York.”

cover buku Aceh Di Mata Dunia - photo doc. google

‘Aceh di Mata Dunia’ menjadi salah satu karya besar Dr. Hasan Tiro yang sangat penting. Sebagaimana ditulis Haikal Afifa bahwa Hasan Tiro telah menempatkan nasionalisme ke-Acehan dengan sangat baik. Jika selama ini para sejarawan melihat sejara Aceh dalam sudut pandang Indonesia, maka Hasan Tiro memandang sejarah Aceh; duduk sama rendah, tegak sama tinggi dalam paradigm sejarah Indonesia.

Generasi Aceh tahun 1873 tahu benar bagaimana hidup dengan terhormat, betapa perang benar-benar diformat dalam kaca mata Islam fi sabilillah; Hidup mulia atau mati syahid. Hidup bagi generasi Aceh masa lalu adalah kemuliaan, kita lebih baik mati daripada hidup sebagai budak bangsa lain, tulis Dr. Hasan Tiro. Hal ini tercermin dalam hadih matja; Hadjat on aneuk tadong beukeng,  beu meuglong lagee geupula (Hikayat Putro Peukison).

Ada pesan penting dari buku Hasan Tiro ini, yaitu mengajak anak-anak muda Aceh untuk terus menulis dan banyak membaca. Ini sebenarnya pesan tersirat yang terkandung dalam Aceh di Mata Dunia. Dr. Hasan Tiro mengawali buku ini dengan pertanyaan yang sangat dalam, pakriban geutanyoe Aceh ta kalen droe? Pertanyaan untuk para generasi muda Aceh yang hanya bisa dijawab dengan membaca dan menulis. Sehingga ureung Aceh dapat mudah membangun kualitas diri.

Mengetahui sejarah Aceh itu sangat penting, ibarat kaca pion sehingga kita tahu berjalan ke depan, namun jangan sampai sejarah Aceh di mata dunia berhasil dibangun dengan sangat baik pada masa lalu. Tugas kita hari ini adalah bagaimana membangun dan menjaga marwah Aceh dalam khazanah Aceh baru.

“Sebagai orang Aceh yang merupakan keturunan para pejuang, sudah seharusnya kita menjaga marwah diri dan membangun Aceh ke depan lagee ureung Aceh dan indatu geutanyoe jameun. Merdeka…!” ungkap salah seorang peserta pada akhir acara tersebut.(ZS)



No comments:

Item Reviewed: Menilik Buku ‘Aceh di Mata Dunia’ Rating: 5 Reviewed By: Admin