Tuesday, October 20, 2020

Al Azhar dan Masa Kegemilangannya

 Oleh: Maulizal Akmal*

(Sumber:Pinterest)

Merupakan sebuah adat dalam dunia Islam, saat sebuah kota baru didirikan. Bangunan paling utama yang dibangun adalah mesjid sebagai tempat beribadah, tempat berkumpul, tempat perayaan dan tempat diadakannya acara-acara besar bagi umat Islam. Selain itu, mesjid juga digunakan sebagai tempat belajar mengajar umat muslim. Sebab itu, masjid menjadi cikal bakal banyaknya universitas Islam dan ma’had yang berdiri saat ini. Seperti halnya Jami’ (masjid) Al-Qawariyyin yang menjadi cikal bakal dari Universitas Qawariyyin di Maroko, masjid Poteumeureuhom cikal bakal dayah MUDI MESRA di Aceh, universitas Sankore di Afrika Barat dan berbagai mesjid lainnya.

Begitu juga Al Azhar, berawal dari sebuah Masjid yang dibangun oleh panglima Jauhar As-Shiqly pada 24 Jumadil Awal tahun 359 H/5 April 969 M, atas perintah Sultan generasi keempat Dinasti Fathimiyah yang menganut paham Syiah, Sultan Mu’iz Lillah. Bersamaan dengan dibangunnya kota Al-Qahirah sebagai pusat pemerintahan Fathimiyah yang baru, masjid Al-Azhar pun dibangun sebagai tempat beribadah dan intitusi penidikan.

Berdirinya Azhar membuat keilmuan di Kairo berkembang pesat. Ilmu-ilmu agama (walau kebanyakanya mengandung paham syi'ah) dan bahasa menjadi bidang studi utama di Azhar saat itu. Namun, hal tersebut tidak mengurangi rasa perhatian terhadap ilmu kedokteran, ilmu astronomi, filsafat, geografi dan lainnya. Bahkan tak tanggung-tanggung, Sultan juga membangun Dar Al Hikmah di dekat Azhar dan mengisinya dengan ribuan buku, tempat ini dijadikan sebagai pusat pengembangan ilmu pengetahuan dan pusat rahasia penyebaran ajaran Syiah, sebagaimana yang ditulis oleh Dr. Abdul Aziz Asy-Syanawi dalam buku nya Tarikh Al Jami' Al Azhar.

Setelah beberapa dekade berkuasa, gejolak politik dalam pemerintahan Fathimiyah pun tak dapat dihindari. Kesempatan emas ini dimamfaatkan dengan baik oleh Dinasti Zanky di Syam. Panglima Asaduddin Syirkuh Bersama keponakannya, Shalahuddin Al Ayyuby sukses menumbangkan Syiah di Mesir pada tahun 564 H/1169 M. masa pemerintahan Dinasti Ayyuby pun dimulai, di tandai dengan pembersihan Syiah di Kairo khususnya di Azhar. Untuk membasmi Syiah yang sudah melekat erat di Azhar. Sultan Shalahuddin pun menutup Azhar selama 100 tahun. Semua Aktivitas  di azhar selain Shalat 5 waktu dilarang. 

baca juga: Sekilas Sejarah Al Azhar Bagian I

Bahkan untuk memperkuat pengaruh Sunni, Sultan membangun beberapa madrasah di Kairo sebagai ganti dari Azhar. Di antaranya madrasah Annashiriyah, Madrasah Al’Adiliyah, Madrasah Azkasyiyah, Madrasah Al Kamiliyah, dll. Sultan juga mengundang para sufi dari penjuru negara Islam untuk mendakwahkan sunni di Mesir. Sehingga dibangunlah khanqah-khanqah (kamar-kamar kecil) sebagai tempat berkhalwah para sufi. Sampai saat ini, Sebagian madrasah-madrasah dan  khanqah ini masih bisa kita jumpai di Kairo, tepatnya di daerah Darrasah dan sekitarnya.




Dr. Thaha Abdul Aziz dalam bukunya Al Azhar wa Dauruhu Fi Nasyri As Tsaqafah menerangkan, setelah masa Ayyuby berakhir Cairo berpindah di bawah kekuasaan Dinasti Mamalik dan ini lah masa keemasan Al Azhar.  Al Azhar kembali dibuka, bangunannya direnovasi. Menara panjang yang kita lihat sekarang di masjid Azhar juga dibangun pada masa ini. Di sekelilingnya banyak dibuka Halaqah-halaqah pengajian. Di samping itu, Zawiyah dan Ribath (Istilah untuk tempat belajar dan diskusi agama) mulai menyebar di beberapa tempat. Tiang-tiang masjid Azhar setiap harinya tidak pernah sunyi dari kumpulan pelajar. Dinding-dindingnya menjadi sandaran ulama-ulama besar.  Berbagai bidang ilmu dikaji baik itu Fiqh empat mazhab, aqidah, ilmu aqliyah, ilmu naqliyah, ilmu geofrafi, ilmu sejarah, dll.

Bahkan, masa ini sebuah mesjid dibangun dengan bagian tengah yang terbuka mengikuti arsitektur Persia. Bagian tengah ini biasanya memiliki empat sisi, setiap sisi dijadikan halaqah pengajian 4 mazhab besar, Hanafy, Maliky, Syafi’I dan Hambali. Masjid-masjid ini masih dilestarikan hingga sekarang. Maka tak heran, jika banyak ulama menyanjung Al Azhar dari berbagai aspek.

Baca juga: Al Azhar Sebagai Pemersatu Umat Dunia.

Pengaruh Al Azhar terhadap dunia islam semakin kuat. Lebih-lebih saat imperium terkuat Islam di bagian timur, Baghdad, dijatuhkan oleh bangsa Mongol. Bait Al Hikmah sebagai institusi pendidikan Islam terbesar dunia di Baghdat dirobohkan. Ribuan buku dan karya kaum muslimin dihanguskan. Hingga, pusat pemerintahan Islam dipindahkan ke Mesir. Tak lama setelah runtuhnya Baghdad, lagi-lagi musibah besar kembali menimpa dunia Islam. Islam barat yang berpusat di Andalus dijatuhkan oleh pasukan Salib. Mesjid Cordoba, Mesjid terbesar sekaligus salah satu lembaga pendidikan dunia Islam diambil alih oleh pasukan Salib.

Setelah runtuhnya dua pusat keilmuan terbesar dunia Islam. Tentulah Azhar menjadi wadah raksasa penampung para ilmuwan Islam tersebut. Semua ulama, wali, Sufi serta para cendikiwan baik dari negara Islam timur dan barat berkumpul di Azhar. Sungguh, hal tersebut menjadi salah satu punca berkembangnya keilmuan Islam di Azhar. Maka tak heran jika hingga saat ini masih terdengar sebuah semboyan masyhur di telinga pelajar Islam "Jika kakbah adalah kiblat salat maka al Azhar adalah kiblat ilmu.

Al Azhar terus bertahan hingga Turki Usmani menguasai Mesir. Bahkan Al Azhar tak pernah lelah membidani lahirnya ulama-ulama besar. Ibnu khaldun, maha guru Syekh Zakariya Al Anshari, Imam Ramli pengarang kitab Nihatul Muhtaj, Ibnu Hajar penulis kitab Tuhfatul Muhtaj. Tajuddin Subki, Taqiyuddin Subki, Imam Shuyuti, Imam Ahmad Dhamanhuri, Syekh Abdullah Syarqawi bahkan Imam Al Bajuri merupakan Grand Syekh Azhar. kitab-kitab mereka ditelaah dan dikaji di pondok-pondok pesantren di seluruh dunia. Begitupun Ulama-ulama yang namanya masyhur di telinga pelajar Islam saat ini, mereka semua tidak pernah luput dari mencicipi muara ilmu Al Azhar.

Orang-orang ini lah yang pantas disebut "Azhari sejati". Mereka lah yang seharusnya menjadi teladan bagi kita dalam belajar. Kita harus merasa malu saat kapasitas keilmuan dan cara belajar berbeda dan sangat jauh di bawah mereka. Paling tidak, sekalipun tidak bisa menyamai keilmuan mereka, kita harus bisa menyamai semangat mereka dalam belajar. lebih dari itu kita harus menjadi duta Azhar sebagai wadah tempat lahirnya para ulama.


*Penulis merupakan mahasiswa tingkat dua fakultas Ushuluddin Al Azhar Kairo.

Editor: Annas Muttaqin

Badan Takaful Aceh


No comments:

Item Reviewed: Al Azhar dan Masa Kegemilangannya Rating: 5 Reviewed By: kmamesir