Sunday, November 7, 2021

Di Balik Juara Lomba Karya Tulis Ilmiah

Oleh: Muhammad Asyraf Abdullah

Dari kiri: Annas Muttaqin, Setia Farah Dhiba, Deffa Cahyana Harits



”Kami tak pernah berpikir untuk menang, apalagi bermimpi bahwa nama kami disebut oleh al mukarram Ustaz Adi Hidayat. Ini salah satu anugerah yang besar”. Ujar Annas dengan senyuman manis yang khas di sudut kamar, setelah makan kacang goreng dari Aceh, Bawaannya setelah kembali dari kampung halaman tercinta.

Annas Muttaqin, Deffa Cahyana Harits dan Setia Farah Dhiba, ketiganya mahasiswa asal Aceh yang sedang menempuh pendidikan Sarjana di Al-Azhar dan juga merupakan anggota Web KMA (Keluarga Mahasiswa Aceh) Mesir. Mereka mengikuti lomba penulisan karya tulis ilmiah tingkat nasional yang diadakan oleh Ustaz Adi Hidayat di awal bulan Oktober 2021, alhamdulillah tiga sekawan tersebut dapat meraih juara satu.

Awal mula kenginginan mereka untuk mengikuti lomba berawal dari Setia Farah Dhiba, yang sangat mengidolakan sosok Ustaz Adi Hidayat. Sejak tahun 2017, Ia sudah mengikuti akun Instagram milik ustaz ternama itu. Tepat di akhir bulan September setelah pengumuman diadakannya lomba karya tulis ilmiah yang dimuat di akun milik Ustaz Adi Hidayat, Dhiba mengajak dua temannya, Annas dan Deffa. Mengingat tema karya tulis yang sedikit memberatkan dan membutuhkan materi yang banyak Juga untuk menghasilkan karya yang bagus perlu menyatukan pendapat, sudut pandang dan pola pikir yang berbeda dalam satu karya tulis.

“Awalnya saya sama sekali belum pernah mengikut lomba karya tulis ilmiah atau menulis tulisan yang semisal, murni ini merupakan pengalaman pertama kami dengan niat untuk belajar. Dari lomba ini kita akan tahu bagaimana kita menyatukan pikiran antar tim, mendengar pendapat, berpendapat dan cara memberi saran yang baik” ujar Setia Farah Dhiba.

Setelah tim dibentuk dan memilih salah satu tema yang sudah ditentukan oleh pantia, mereka menulis dengan tema “Peran Ulama dan Santri dalam Kemerdekaan Indonesia”. Dalam proses menulis mereka memiliki kendala karena perbedaan ruang dan waktu. Sebab, Annas dan Deffa sedang pulang ke Indonesia untuk mengisi liburan kala itu. Annas di Banda Aceh dan Deffa di Gayo. Hanya Dhiba yang masih setia mengisi kesehariannya di Mesir. Seperti namanya Setia Farah Dhiba hehehe.

Dengan minimnya pengalaman mereka dalam menulis karya tulis ilmiah, menyadarkan mereka untuk berlangkah lebih awal untuk mengisi segala kekurangan mereka dan butuh banyak asupan semangat dalam menyelesaikan tulisan yang baik. Demi terealisasikan niat awal mereka, belajar menulis.

Membuat karya tulis yang baik bukanlah hal mudah, selain mencari materi dan referensi yang benar untuk bahan dalam karya tulis, mereka sangat perlu menuangkan segala sudut pandang, pendapat dan pola pikir yang tertata baik dalam sebuah tulisan. Yang kemudian tulisan ini dapat dipahami oleh pembaca dari berbagai kalangan.

Akhirnya mereka mulai membuat karya tulis ini dengan merumuskan masalah, mencari poin-poin penting yang berkaitan dengan tema sambil mencari materi dari berbagai referensi. Setelah itu mereka menulis dengan ide masing-masing. Dan hasil dari tulisan-tulisan itu mereka satukan dalam satu karya.

Tepat tanggal 29 Oktober hari jumat, kabar gembira itu datang via whatsapp Annas Muttaqin. Dari 600 naskah yang mengikuti lomba ini, mereka keluar sebagai juara pertama. Senang menyelimuti haru yang dirasakan saat nama-nama mereka disebut satu persatu sebagai pemenang lomba.

“Gak bisa berkata-kata. Seperti mimpi, tapi pastinya kami bersyukur. Karena kami sama-sama tidak punya ambisi besar untuk menang. Apalagi kami belum berpengalaman dalam membuat karya ilmiah. Kami mengikuti lomba ini supaya punya pengalaman saja dengan modal amalan jariah dari senior-senior KMA di dunia kepenulisan” ucap Deffa yang masih tidak percaya dengan semua ini.

Di hari kemenangan mereka, kami warga KMA turut bahagia dan terharu. Tiga saudara kami memenangkan lomba di kancah nasional. Bertepatan juga dengan acara Khanduri Maulid yang disenggelarakan di Meuligoe KMA. Tampak dalam shaf-shaf acara terdengar nama-nama mereka dengan pujian di awal dan akhir kalimat. Juga status Whatapps dan Instagram turut menyemarakkan kemenangan atas Annas Muttaqin, Deffa Cahyana Harist dan Setia Farah Dhiba.

Tiba-tiba saja saya hampir menjatuhkan air mata karena mendengar cerita mereka, terharu. Tapi karena saya seorang lelaki mantan anggota tapak suci saya mengurungkan niat itu.[]

*Penulis merupakan mahasiswa jurusan Tafsir dan Ilmu Al-Quran Universitas al-Azhar, Mesir.

Editor : Novian Nuzul Faza

Badan Takaful Aceh


No comments:

Item Reviewed: Di Balik Juara Lomba Karya Tulis Ilmiah Rating: 5 Reviewed By: kmamesir